RSS

Belajar Privat

01 Des

A. Pengertian Belajar Privat

Belajar privat terdiri dari dua kata yuaitu belajar dan privat. Belajar menurut Syaful Bahri D dan Aswan Zain (1996: 11) adalah proses perubahan perilaku berkat pengalaman dan latihan. Kata tersebut juga diartikan sebagai suatu proses perubahan perilaku dan latihan. Kata tersebut juga diartikan sebagai suatu proses perubahan perilaku atau pribadi seseorang berdasarkan praktek atau pengalaman tertentu, dikutip oleh Abin Syamsudin dari berbagai sumber (1996: 110).

Sedangkan menurut Moh. Surya yang dikutip oleh Yeis Sa’diyah (1996: 36) belajar diartikan sebagai suatu proses usaha yang dilakukan oleh individu untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalaman individu itu sendiri dalam interaksinya dengan lingkungan.

Kata privat memiliki arti pribadi, tersendiri dan partikelir (Depdikbud, 1989: 701). Sedangkan menurut J.P Chaplin yang diterjemahkan oleh Kartini Kartono (1997: 385) adalah menyinggung seorang individu sebagai kontras dengan suatu kelompok.

Jadi, jika kata tersebut digabungkan menjadi satu kalimat maka akan bermakna sebagai suatu perubahan tingkah laku berkat pengalaman dan latihan secara pribadi (individual). Dan belajar privat juga bisa diartikan sebagai suatu proses usaha individu untuk memperoleh perubahan tingkah laku yang tampak dalam penguasaan pola-pola respon yang baru terhadap lingkungan, antara lain berupa keterampilan, kebiasaan, sikap, kecakapan, pengetahuan,pengamalan dan lain-lain. Atau bisa dikatakan aktivitas yang menghasilkan perubahan pada individu yang belajar baik actual maupun potensial. Sebagai hasil perubahan didapatinya kemampuan baru dan terjadi karena usaha.

Belajar privat merupakan kegiatan guru dalam menghadapi banyak siswa yang masing-masing mendapa kesempatan untuk tatap muka dengan guru serta memperoleh bantuan dan bimbingan guru perseorangan (J.J Hasibuan dkk, 1994: 128).

Hubungan tatap muka antara guru dengan siswa secara perseorangan akan diwarnai oleh hakikat pengajaran perseorangan seperti yang dikemukakan oleh J.J Hasibuan dkk (1994: 129) sebagai berikut :

  1. Hubungan interpersonal yang sehat dan akrab antara guru dengan siswa dan juga antara siswa dengan siswa.
  2. Siswa belajar sesuai dengan kecepatan, cara, kemampuan dan minatnya sendiri.
  3. Siswa mendapat bantuan dari guru sesuai dengan kebutuhan
  4. Siswa dilibatkan dalam penentuan cara belajar yang akan ditempuh, materi dan alat yang akan digunakan dan bahkan tujuan yang akan dicapainya.

Dari uraian tersebut di atas dapat disimpulkan bahwa tidak setiap siswa yang belajar sendiri tentu ada dalam suasana pengajaran perseorangan peran guru hendaknya sebagai :

  1. Organisator kegiatan belajar mengajar
  2. Sumber informasi bagi siswa
  3. Pendorong siswa untuk belajar
  4. Penyediaan materi dan kesempatan belajar bagi siswa
  5. Orang yang mendiagnosis kesulitan belajar siswa serta memberikan bantuan yang sesuai dengan kebutuhan ( J.J Hasibuan, 1994: 129).

B. Prinsip-prinsip Penyelenggaraan Pengajaran Privat

Pengajaran klasikal telah membudaya di negeri ini. Pengajaran klasikal adalah suatu bentuk penjelasan pengajaran yang memperlakukan sekelompok siswa dalam suatu kelas dengan pengajaran yang sama, baik mengenai bahan pelajaran, cara pengajaran, serta waktu pelaksanaannya ( J.J Hasibuan, dkk, 1994: 129).

Salah satu pertimbangan digunakannya pengelolaan pengajaran secara klasikal ialah efisiensi, yaitu dengan seorang guru, dalam waktu dan tempat yang sama serta dengan cara yang sama pula, pengajaran dapat menjangkau sejumlah besar siswa, akan tetapi perlu diingat bahwa efisiensi itu dilihat dari sudut pandang guru, bukan dari sudut padang yang belajar. Padahal sebenarnya siswa yang paling berkepentingan, baik ditinjau dari kebutuhan maupun dari cara penguasaan bahan pelajaran. Dalam proses belajar, selalu terdapat perbedaan individual antara anak yang satu dengan yang lain. Dengan demikian, pengajaran secara klasikal yang dianggap efisien itu belum tentu dapat mencapai target penguasaan bagi semua siswa karena tingkat pencapaian penguasaan bahan antar siswa yang satu dengan yang lain sangat bervariasi.

Bertolak dari pemikiran di atas, maka timbul gagasan baru dalam penyusunan strategi, yaitu pengajaran (privat). Pengajaran perseorangan akan mencoba memberikan kesempatan dan keleluasaan kepada siswa untuk belajar dan bekerja berdasarkan kemampuannya.

Pengajaran perseorangan memungkinakn siswa untuk belajar dengan kegiatan-kegiatan sebagai berikut :

  1. Siswa belajar berdasarkan kemampuan sendiri (tidak bergantung)
  2. Siswa bebas menggunakan waktu belajarnya, tetapi bertanggung jawab atas semua kegiatan yang dilakukannya
  3. Siswa mengontrol kegiatan, kecepatan dan intensitas belajarnya dalam mencapai tujuan yang telah ditetapkan.
  4. Siswa menilai sendiri hasil belajarnya
  5. Siswa mengetahui sendiri kemampuannya dan hasil belajarnya (J.J Hasibuan, dkk, 1994: 130).

Berdasarkan uraian tersebut di atas, tampak jelas perbedaan antara pengajaran perseorangan lebih efektif. Dilihat dari segi kebutuhan siswa, jelas bahwa pengajaran perseorangan lebih efektif. Dilihat dari segi guru pengajaran klasikal lebih efisien, tetapi jelas kehilangan keefektifan.

Dalam hal ini J.J Hasibuan, dkk (1994: 131) mengemukakan prinsip-prinsip penyelenggaraan pengajaran persoerangan secara efektif adalah sebagai berikut:

  1. Penyelenggaraan pengajaran perseorangan yang lengkap sukar dilaksanakan karena kita harus menyusun program individual untuk setiap siswa yang berbeda-beda satu dengan yang lainnya, baik bahan, metode, media, waktu, maupun tujuan dan lain-lainnya. Yang dapat kita selenggarakan dalam sistem klasikal ini hanya pengajaran perseorangan sebagai (partial), artinya; bahan, tujuan dan medianya dapat sama, hanya waktu dan caranya saja yang berbeda.
  2. Tidak semua mata pelajaran cocok disajikan secara perseorangan
  3. Dalam pengajaran secara perseorangan, guru perlu mengenal siswa secara pribadi sehingga kondisi belajar dapat diatur dengan tepat.
  4. Kegiatan dalam pengajaran perseorangan dapat berupa bekerja bebas dengan bahan yang telah siap pakai seperti modul, paket belajar atau dengan bahan yang telah disiapkan oleh guru sendiri
  5. Guru yang telah biasa mengajar secara klasikal, sebelum melaksanakan pengajaran perseorangan lebih baik memulai dengan pengajaran kelompok kecil, kemudian secara bertahap mengarah kepada pengajaran perseorangan.
  6. Pola umum penyelenggaraan pengajaran perseorangan parsial (bagian) ialah dengan langkah-langkah sebagai berikut:
  • Pelajaran diawali dengan pertemuan secara klasikal untuk memberi informasi dan penjelasan tentang tujuan dan tugas yang akan dikerjakan serta hal-hal yang dianggap perlu.
  • Kemudian setiap siswa diberi kesempatan untuk belajar atau melaksanakan tugas secara perseorangan
  • Setelah bahan yang disediakan untuk belajar siswa habis,pelajaran diakhiri dengan pertemuan secara klasikal kembali, sebagai arena bertukar pikiran berbagai pengalaman, laporan atau pengukuran hasil kerja tadi.

c. Komponen-komponen Mengajar Privat

Ada empat komponen yang harus dikuasai oleh guru untuk menyelenggarakan pengajaran perseorangan (privat) seperti yang dikemukakan oleh J.J Hasibuan, dkk., (1994: 129)  yaitu :

a).       Keterampilan merencakan dan melaksanakan kegaitan belajar dan mengajar

Keterampilan ini menyangkut hal-hal yang berhubungan dengan perencanaan program. Guru harus mampu membuat perencanaan kegiatan belajar secara perseorangan dengan tepat. Ia dituntut untuk mampu mendiagnosis atau menganalisis pengetahuan-pengetahuan yang telah dimiliki siswa, kemampuan memahami sesuatu, kecendrungan minat siswa, cara belajar siswa dan tingkat kedisiplinan siswa. Berdasarkan analisis dan diagnosis tersebut, maka guru dapat menentukan kondisi dan tuntutan belajar yang memungkinkan siswa memikul tanggung jawab belajar sendiri.

Keterampilan merencanakan dan melaksanakan kegiatan belajar mengajar menakup kegiatan-kegiatan :

  • Membantu siswa menetapkan tujuan pelajaran yang dapat dilakukan dengan diskusi atau menyiapkan bahan-bahan menarik yang mampu menstimuli siswa untuk mencapai tujuan tertentu.
  • Merencanakan kegiatan belajar bersama para siswa yang mencakup pembicaraan tentang criteria keberhasilan, langkah-langkah kerja, waktu serta kondisi belajar.
  • Bertindak atau berperan sebagai penasehat bagi siswa bila diperlukan
  • Membantu siswa menilai pencapaian dan kemajuannya sendiri. Membantu di sini berarti memberi kesempatan kepada siswa untuk memperbaiki dirinya sendiri.

b).       Keterampilan Mengorganisasi

Selama kegiatan belajar secara perseorangan berlangsung, guru berperan sebagai organisator yang mengatur dan memonitor kegiatan belajar dari awal kegiatan sampai akhir kegiatan. Dalam hal ini perlu menguasai keterampilan :

  • Memberi orientasi umum tentang tujuan, tugas atau masalah yang akan dipecahkan sebelum siswa mengerjakan tugas.
  • Menvariasikan kegiatan yang mencakup penyediaan ruangan kerja, peralatan, cara kerja yang diperlukan, serta alokasi waktu yang diperlukan.
  • Mengkoordinasikan kegiatan dengan cara melihat kemajuan serta menggunakan materi dan sumber sehingga dapat memberikan bantuan pada saat yang tepat.
  • Membagi-bagi perhatian pada berbagai tugas dan kebutuhan siswa sehingga guru siap datang membantu siapa saja yang memerlukan.
  • Mengakhiri kegiatan dengan suatu kulmulasi (pucak kegiatan) yang dapat berupa laporan hasil kerja yang dicapai setiap siswa, dan dilanjutkan dengan kesimpulan tentang kemajuan yang telah dicapai siswa dalam kegiatan belajar itu.

Rangkaian kegiatan tersebut di atas merupakan urutan penting yang harus dilakukan oleh guru dalam menerapkan cara belajar yang efisien serta menyediakan lingkungan dan sumber yang efektif  bagi siswa

c).       Keterampilan Mengadakan Pendekatan secara Peribadi

Salah satu cirri pengajaran perseorangan ialah terjadinya hubungan yang akrab dan sehat antara guru dan sisw. Hal ini mungkin dapat terjadi apabila guru dapat menciptakan suasan terbuka sehingga siswa benar-benar merasa bebas dan leluasan untuk mengemukakan pendapatnya serta penuh keyakinan bahwa guru akan selalu siap mendengarkan dan memperhatikan pendapatnya, juga bersedia membantu bila diperlukan. Suasana keterbukaan, sehat dan akrab tersebut dapat diciptakan antara lain dengan cara :

  • Menunjukkan kehangatan dan kepekaan terhadap kebutuhan siswa. Guru selalu cepat tanggap terhadap kebutuhan siswa.
  • Mendengarkan secara simpatik ide-ide yang dikemukakan oleh siswa
  • Memberikan respons positif terhadap buah pikiran siswa
  • Membangun hubungan saling mempercayai. Sikap saling mempercayai ini dapat ditunjukkan oleh guru secara verbal (dengan kata-kata), non verbal (ekspresi wajah), kontak langsung dengan siswa (menepuk bahu) dan sebagainya.
  • Menunjukkan kesiapan untuk membantu siswa tanpa kecendrungan untuk mendominasi atau mengambil alih tugas siswa
  • Menerima pesanan siswa dengan penuh pengertian dan keterbukaan
  • Berusaha mengendalikan situasi sehingga siswa dengan aman, penuh pemahaman, merasa dibantu serta merasa menemukan alternative pemecahan masalah yang dihadapi

Semua subkomponen keterampilan tersebut akan muncul dalam perbuatan sebagai perwujudan sikap batin bersedia dan mau membantu.

d).      Keterampilan Membimbing dan Memudahkan Belajar

Keterampilan ini memungkinkan guru untuk membantu siswa agar terus maju tanpa mengalami frustasi. Hal ini dapat dilakukan guru dengan cara:

  • Memberikan penguatan yang tepat karena pada dasarnya penguatan merupakan dorongan yang penting bagi siswa untuk maju.
  • Mengadakan supervisi sejak proses, yaitu guru segera berkeliling mendekati setiap siswa pada saat awal dimulainya kegiatan belajar perseorangan, dengan maksud untuk melihat, apakah siswa sudah mulai bekerja dengan arah yang benar dan bersedia membantu jika perlu. Bimbingan pertama yang tepat akan merupakan jaminan bagi   timbulnya semangat dan kepercayaan diri pada siswa untuk melakukan kegiatan.
  • Mengadakan supervise proses lanjut, yakni kegiatan guru untuk memberikan bantuan kepada siswa secara selektif bagi yang memerlukan setelah kegiatan belajar perseorangan berlangsung beberapa lama.
  • Mengadakan supervis pemaduan, yakni guru mendatangi setiap siswa, membantu menilai kemajuannya menyiapkan dan mengarahkannya pada kegiatan akhir yang harus dicapai dalam waktu yang tersisa untuk mencapai target, laporan yang harus dibuat dan sebagainya. Dengan kegiatan ini diharapkan pada akhir jam pelajaran, siswa dapat menyelesaikan tugas yang harus dikerjakannya.

Dalam keempat komponen tersebut diatas ternyata tercakup keterampilan dasar yang sebelumnya telah dikuasai, yaitu keterampilan bertanya, memberi penguatan, memberi variasi dalam mengajar, menjelaskan dan membimbing diskusi kelompok kecil.

Walloohu A’lam

 

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 1 Desember 2011 in Pendidikan

 

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: